Recent comments

Breaking News

Inilah Sebabnya Mengapa Taiwan disebut Negara Terbaik Dalam Penanganan Wabah Covid-19


Untuk pertama kalinya sejak wabah dimulai, Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan virus corona baru sebagai pandemi karena tingkat penyebaran global yang mengkhawatirkan. Tetapi ketika AS berjuang untuk menahan penyakit ini, Taiwan memberikan contoh bagaimana cara efektif mengurangi penyebarannya.

Taiwan, sebuah pulau berpenduduk 23 juta orang di lepas pantai Cina, diperkirakan memiliki “risiko impor” tertinggi kedua di negara mana pun. Dengan lebih dari 850.000 warganya tinggal dan bekerja di daratan Cina, para ahli memperkirakan Taiwan akan sangat terpengaruh oleh COVID-19, terutama mengingat waktu wabah yang bertepatan dengan Tahun Baru Cina , salah satu waktu perjalanan tersibuk tahun ini.
Namun, Taiwan hanya memiliki 49 kasus yang dikonfirmasi dan satu kematian, jumlah yang sangat rendah mengingat kedekatannya dengan China dan frekuensi penerbangan antara kedua negara. Ini peringkat di bawah negara-negara yang jauh, seperti Finlandia, Islandia dan Brasil dalam hal kasus.
Jumlah korban tewas Cina lebih dari 3.100 pada hari Kamis, dengan negara-negara terdekat, seperti Korea Selatan, lebih dari 7.800 kasus dikonfirmasi dan setidaknya 66 kematian, dan Jepang, dengan 639 kasus dan setidaknya 16 kematian, menurut Johns Hopkins, yang melacak penyebaran penyakit.
Keberhasilan Taiwan sebagian besar telah dikreditkan untuk mobilisasi awal strategi dan rencana spesifik yang dilaksanakan selama sindrom pernafasan akut yang parah, atau SARS, wabah pada tahun 2003, menurut sebuah analisis oleh Stanford Health Policy.
Jason Wang, seorang dokter anak dan direktur Pusat Kebijakan, Hasil dan Pencegahan di Stanford University, mulai mengumpulkan data sendiri pada bulan Januari, ketika ia pertama kali mendengar tentang wabah coronavirus. Awalnya, Wang memulai daftar hanya untuk menentukan apakah aman untuk bepergian ke Taiwan pada bulan Februari untuk mengajar di Sekolah Baru Kepemimpinan di Layanan Kesehatan di Taipei.

Tindakan awal

Setelah wabah SARS, Taiwan mendirikan Pusat Komando Kesehatan Nasional dengan cabang yang secara khusus berfokus pada respons wabah besar dan bertindak sebagai pos komando pusat untuk komunikasi langsung dan transparan.
Segera setelah berita tentang virus yang tidak dikenal keluar dari Wuhan, Cina, pada 31 Desember, pejabat di Taiwan mulai membatasi penerbangan ke dan dari wilayah tersebut dan mulai menyaring penumpang.
Pusat Komando ini memperluas kriteria penilaiannya seminggu kemudian dan mulai mengkarantina siapa pun yang menunjukkan gejala.

Pusat Komando Terpusat

Taiwan secara resmi mengaktifkan Pusat Komando Epidemi Sentral, pada 20 Januari, yang memungkinkan koordinasi dengan berbagai kementerian untuk memberlakukan kebijakan dan strategi yang sudah ada.
Selama dua bulan terakhir, CECC, yang dipimpin oleh menteri kesehatan, dengan cepat menerapkan 124 tindakan, kata Wang. Mereka melakukannya “dalam rentang lima minggu.”
“Itu tiga atau empat tindakan setiap minggu, beberapa di antaranya membutuhkan kerja sama lintas-lembaga,” kata Wang.
Tindakan termasuk kontrol perbatasan dari udara dan laut, mengidentifikasi kasus, karantina kasus yang mencurigakan, mengelola alokasi sumber dayabriefing pers harian, mengidentifikasi informasi palsu dan merumuskan kebijakan ekonomi untuk membebaskan keluarga dan bisnis.


Turis memakai topeng pelindung untuk melindungi diri mereka dari virus corona saat melewati upacara pengibaran bendera di Chiang Kai Shek Memorial Hall di Taipei, Taiwan, 11 Maret 2020.Turis memakai topeng pelindung untuk melindungi diri mereka dari virus corona saat melewati upacara pengibaran bendera di Chiang Kai Shek Memorial Hall di Taipei, Taiwan, 11 Maret 2020.Ann Wang / Reuters

Data dan teknologi besar

Banyak tindakan pemerintah dimungkinkan oleh integrasi data besar dan teknologi Taiwan.
Dalam satu hari, pemerintah Taiwan dapat menggabungkan data dari Administrasi Asuransi Kesehatan Nasional dan Badan Imigrasi untuk mengidentifikasi riwayat perjalanan 14 hari pasien. Selain itu, dengan data dari sistem pendaftaran rumah tangga warga dan kartu masuk orang asing, orang-orang yang berisiko tinggi diidentifikasi, dikarantina sendiri dan dipantau melalui ponsel mereka.
Penumpang berisiko rendah dapat memindai kode QR sebelum keberangkatan atau kedatangan untuk melengkapi formulir pernyataan kesehatan yang memungkinkan izin imigrasi yang dipercepat.
Pada 18 Februari, pemerintah memberikan semua rumah sakit, klinik, dan apotek akses ke riwayat perjalanan pasien.
Audrey Tang, menteri digital Taiwan dan menteri termuda yang tidak memiliki portofolio untuk memegang jabatan, memanfaatkan kecerdasan buatan untuk memanfaatkan data dan membuat pembaruan digital real time untuk memperingatkan warga di daerah berisiko untuk menghindari dan peta pasokan masker wajah lokal.
Wakil Presiden Taiwan Chen Chien-Jen memuji Tang dalam sebuah posting Facebook, menyebutnya “bukan hanya tokoh kunci dalam upaya pencegahan penyakit nasional kita, tetapi juga memberi contoh penerapan kecerdasan buatan dalam pencegahan penyakit.”


Sebuah foto yang disediakan oleh Departemen Pertahanan Nasional menunjukkan para prajurit mengenakan pakaian pelindung yang membasmi tangga naik setelah sebuah pesawat China Eastern Airlines mendarat di … lebihSebuah foto yang disediakan oleh Departemen Pertahanan Nasional menunjukkan tentara mengenakan pakaian pelindung yang mendesinfeksi tangga naik setelah pesawat China Eastern Airlines mendarat di Bandara Internasional Taoyuan di Kota Taoyuan, Taiwan, 11 Maret 2020.Kementerian Pertahanan Nasional / EPA via Shutterstock

Komunikasi yang sering dan transparan

Di luar briefing pers harian, pejabat tinggi kesehatan pemerintah, termasuk menteri kesehatan, wakil presiden dan ahli epidemiologi terkemuka, secara teratur memberikan pengumuman layanan publik tentang perjalanan, rekomendasi kebersihan pribadi dan bahaya menimbun topeng – semua dapat diakses online.
Baik sektor publik maupun swasta bekerja sama dengan rekomendasi pemerintah, yang telah terbukti penting dalam upaya penahanan bangsa. Hampir setiap mal, toko, restoran, dan kantor menawarkan pembersih tangan dan menyaring suhu orang sebelum memasuki gedung.
Selain itu, Kementerian Luar Negeri telah secara aktif mencari dan melawan informasi yang salah dari media berita dan serangan cyber Cina.
#PRC officials say they care about our health as if we’re blood relatives. But while #Taiwan is dealing with #COVID19 originating from #Wuhan, their cyber warriors are waging war to disrupt our efforts. So this is epidemic fighting with Chinese characteristics. I’m speechless. JW


View image on Twitter

Alokasi sumber daya

Pemerintah Taiwan berhenti mengekspor masker dan mefokuskan untuk warga negaranya dan memperbesar produksi masker. “Pemerintah berhenti mengekspor dan mulai berproduksi,” kata Wang. Pemerintah mulai mengalokasikan dana dan personil militer untuk memperluas kapasitas produksinya.
Pada akhir Januari, Taiwan memiliki persediaan 44 juta masker bedah, 1,9 juta masker N95 dan 1.100 ruang isolasi tekanan negatif.
Masker selalu dianggap antisipasi normal sebagai tindakan perlindungan di negara-negara Asia, seperti Taiwan. Tetapi selama darurat kesehatan masyarakat ini, permintaan masker wajah telah melonjak. Untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat, pemerintah telah mengambil alih produksi. Pada hari Selasa, Presiden Tsai Ing Wen mengumumkan bahwa mereka sekarang dapat menghasilkan hingga 10 juta topeng per hari.

Pelajaran

Ketika Italia, Iran, Prancis, Spanyol, dan AS bergulat dengan ribuan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan meningkatnya jumlah kematian, pemerintah di seluruh dunia telah dikritik karena tanggapan mereka yang terlambat.
Dengan jatuhnya pasar saham, penutupan sekolah, pembatalan semua acara besar dan pakar kesehatan Amerika mengakui kegagalan sistem pengujian mereka, AS berusaha keras untuk menangani wabah yang memburuk.
Ketika ditanya apakah negara-negara seperti AS, yang memiliki populasi 13 kali lebih besar dari Taiwan, secara realistis dapat mengimplementasikan protokol serupa, Wang menjawab, “Tentu saja.”


Presiden AS Donald Trump berbicara tentang tanggapan AS terhadap pandemi virus corona COVID-19 selama pidatonya kepada negara dari Kantor Oval Gedung Putih di Washington, Presiden AS Donald Trump berbicara tentang tanggapan AS terhadap pandemi virus corona COVID-19 selama pidatonya kepada bangsa dari Kantor Oval Gedung Putih di Washington, AS, 11 Maret 2020.Pool / Reuters

“AS memiliki banyak kapasitas, lebih banyak kekuatan, apakah kami menyatukan diri dengan perusahaan teknologi besar, gubernur, agen federal, untuk bekerja sama dalam arah yang benar,” kata Wang kepada ABC News.
Taiwan belajar dari kesalahan mereka selama pengalaman SARS 2003, kata Wang, dan menerapkan mekanisme tanggap darurat kesehatan masyarakat yang memungkinkan pejabat yang berpengalaman dengan cepat mengenali krisis yang ada dan merespons dengan kebijakan yang efisien dan peka budaya yang membantu mengendalikan penyebaran dan secara signifikan meminimalkan kematian.
“Kemampuan Taiwan untuk menahan wabah COVID19 adalah penghargaan untuk persatuan & ketahanan kita. Ini juga berbicara tentang kolaborasi antara pemerintah, orang-orang, & banyak bisnis swasta yang telah meningkatkan produksi untuk melindungi kesehatan masyarakat & membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin, “Kata Tsai dalam sebuah pernyataan di Twitter.
Brook menunjukkan sistem dua partai Taiwan sama terbagi dengan Demokrat dan Republik.
Tetapi mereka tahu bahwa mereka memiliki krisis di tangan mereka dan mereka dapat bertindak bersama, memecah birokrasi dan bekerja dengan cepat untuk menyelesaikan sesuatu dan itulah pelajarannya,” katanya (Sumber)

No comments

Silahkan berkomentar di kolom sini :